Nuffnang Ads

Agoda Ads

Monday, July 11, 2022

Ibadah Korban Pertama Buat Faris Dan Alisya

Alhamdulillah, tahun ini saya buatkan korban atas nama, Faris dan Alisya. Memandangkan mereka pun dah jadi anak bujang dan dara, maka saya perkenalkan tentang ibadah korban kepada mereka.


Perkara pertama yang saya ingatkan adalah tentang larangan bagi orang yang melakukan ibadah korban, iaitu:

1. mengetip kuku 

2. memotong rambut serta bulu-bulu di badan


"Alamak, kenapa tak boleh potong kuku, potong rambut semua?" tanya Faris dan Alisya hampir serentak.


"Itu sebagai ujian kecil je, bagi menguji kesabaran kita yang sedang melakukan ibadah korban ni. Tak lama pun, sampai lembu yang kita korban tu selesai disembelih," jawab saya seringkas yang boleh.


"Berapa lama tu?" tanya Faris sambil duduk berdekatan saya. 


"Dalam 10 hari. Eh tapi Mak Teh cakap, lembu Faris dengan Alisya raya ketiga baru sembelih.  Maknanya 13 hari bulan la. 14 hari bulan tu boleh dah la nak potong kuku..." 


"Kalau terpotong kuku atau terpotong rambut macam mana?" tanya Alisya pula.


"Taklah jadi dosa besar. Lagipun, larangan tu bukan wajib pun, cuma sebaiknya janganlah potong. Itu simbolik pengampunan Allah, kalau kita buat dosa, Allah akan ampunkan dari hujung rambut, sampailah hujung kaki."


"Ibadah korban ni sebagai tanda kita bersyukur atas rezeki yang Allah kurniakan kepada kita. Macam mana cara nak buktikan yang kita bersyukur dengan apa yang kita ada sekarang ni? Dengan melakukan ibadah korbanlah. Ini pun konsep kongsi rezeki. Kita kongsi rezeki dengan yang memerlukan," sambung saya lagi.


"Tahu ke sebab apa kita buat ibadah korban ni? soal saya, bila Faris dan Alisya hanya  mengangguk mendengar penjelasan saya.


"Ni yang kisah Nabi Ibrahim tu dengan anaknyakan?" respon Faris. 


"Ha yang itulah. Kalau nak cerita, panjang kisah tu, dari kisah Habil dan Qabil ke kisah Allah menguji kecintaan Nabi Ibrahim pada-Nya. Cuma itulah, bila nak korban, kita kena bagi yang terbaik dari apa yang kita ada. Macam kisah korban daripada Habil." 


"Tapi kita korban dekat India, macam mana kita nak tahu korban kita tu elok, sihat semua?" tanya Faris lagi.


"Itu kita serahlah dekat wakil dekat sana. Biasa mereka akan hantar gambar dari lembu tu belum disembelih sampailah siap lapah dan agihkan."


"Boleh ke macam tu?" tanya Alisya pula.


"Boleh... kita yakinlah pada agensi yang kita dah bayar tu. Insya-Allah," sambil tunjukkan pada mereka gambar-gambar lembu yang saya korbankan tahun lepas.

Lembu yang saya dan suami korban tahun lepas.


Dibungkus, sebelum diagihkan.

Salam Aidiladha buat semua rakan muka buku. Semoga apa jua pengorbanan kita dalam hidup, mendapat ganjaran yang baik dan diterima di sisi Allah. Insya-Allah, amin.


Nora Karim 

Pengikat NIKMAT, adalah SYUKUR.

Jom kita mula menyimpan untuk korban tahun depan pula. 😁

#aidiladha2022

#korban2022

Wednesday, April 06, 2022

9 Kelebihan Qiamullail

Sudah 4 Ramadan.

Bagaimana kita lalui fasa pertama madrasah Ramadan tahun ini?


Terdapat banyak amalan yang boleh kita lakukan sepanjang bulan Ramadan. Tetapi ada tiga amalan yang sangat rugi jika kita tak lakukan sepanjang Ramadan. Apa dia?

 

Jangan tinggal dua rakaat solat Tahajud (qiamullial), jangan tinggal sedekah sepanjang Ramadan dan jangan tinggal tarawih.

 

Kalau boleh tandalah ketiga-tiga amalan ini dalam kalendar atau planner. Perkara yang kita tak dapat atau tak mampu buat ketika bulan lain, tapi insya-Allah kita boleh buat sepanjang Ramadan ni. 

 

Bulan lain kita tak bangun jam 4 pagi. Tapi bulan Ramadan kita pasti bangun jam 4 pagi untuk bersahur. Jadi jom rebut peluang, untuk solat Tahajud dua rakaat dulu dan kemudian baru bersahur. 

 

Antara kelebihan Qiamullail yang dapat saya catat dari perkongsian Ustaz Jafri Abu Bakar dalam rancangan Tanyalah Ustaz pagi tadi: 

 

1️menghapuskan dosa

2️ganjaran pahala yang berlipat kali ganda

3️mendapat kedudukan yang tertinggi

4️dapat menghidupkan mata hati 

5️mendatangkan tumpuan dan kekhusyukan

6️dapat muhasabah diri dengan baik

7️membina keikhlasan dan kejujuran dalam membuat amal

8️menghindari sifat riak kerana hubungannya hanya dengan Allah s.w.t.

9️wajahnya bercahaya 

 

Ustaz Jafri Abu Bakar

Jika tidak mampu juga untuk solat dua rakaat waktu nak sahur tu, paling tidak kata Ustaz Jafri, jagalah solat Subuh berjemaah dan solat Isyak berjamaah, kerana ganjarannya sama seperti melakukan Qiamullail sepanjang malam.

 

Jom kita sama-sama usaha agar dapat buat qiamullail, sedekah dan tarawih sepanjang Ramadan tahun ni. 

 

Selain tiga amalan ni, tingkatkan juga selawat, istighfar, zikir dan bacaan Al-Quran, kerana ganjarannya sepanjang Ramadan ni berlipat kali ganda.

 

Semangat! Insya-Allah, moga Allah permudahkan. 

Dapatkan buku-buku terbaik Ramadan di GengSukaBuku atau di kedai Shopee GengSukaBuku


Nora Karim 

Berbaki 26 Ramadan lagi.

#NoraKarim 

#notaNK

#kelebihanqiamullail 

#TanyalahUstazTv3_Tv9 

#ramadan2022

Saturday, July 10, 2021

5 Perkara Apabila Ditimpa Ujian

"Kak Nora, husband kita kena Covid. Sekarang ada di hospital. Oksigen dah ok, tapi bacaan hati tak cantik. Tipulah kalau kita tak susah hati. Dahlah dia jauh kak..." beberapa voice note dihantar melalui aplikasi Telegram kepada saya.

 


Saya mendengar suaranya, sayu sangat rasa hati. Dia dan suaminya memang saya cukup kenal.

Banyak perkara yang kami kongsi bersama sejak saya mengenalinya 14 tahun lalu. Dari dia bujang, berkahwin dan kini mempunyai empat orang anak.

Dia dan suaminya PJJ (perkahwinan jarak jauh) sejak berkahwin. Saya juga menyaksikan beberapa siri turun naik emosinya. Ada sedih, ada perit, ada manis dan juga gembira.

Namun, saya nampak ketabahannya melalui setiap ujian tersebut. Saya yakin, untuk ujian kali ini, dia juga mampu laluinya. Begitu juga suaminya.

Cuma... itulah. Bila pasangan kita ditimpa musibah, kita turut rasa 'patah sebelah sayap'. Itu memang normal, sebab diakan pasangan hidup kita. Orang yang paling dekat di sisi kita. Sedih tu memang normal.

Jika ada di kalangan kalian yang ditimpa kesedihan dan rasa resah di hati sekarang ni, mungkin boleh lakukan beberapa perkara ni:

1. Duduk dan bertenang - menerima sesuatu berita yang sedih memang akan membuatkan kita hilang punca. Ambil masa untuk tarik nafas dan bertenang.

2. Meluahkan rasa sedih pada rakan yang positif - salah satu cara melepaskan kesedihan adalah dengan berkongsi masalah tersebut dengan orang yang sangat kalian percayai dan positif. Pasti ada seseorang di kalangan sahabat kalian yang punyai ciri tersebut.

3. Menangislah jika perlu - menangis bukan bermaksud kalah. Pada saya, menangis adalah proses paling asas untuk meredakan emosi. InsyaAllah, bila emosi dah reda, kita akan dapat bertindak dengan sebaiknya.

4. Perbanyakan sedekah - selain solat, baca Quran, zikir dan doa, perkara yang kita selalu terlepas pandang adalah sedekah. Perbanyakanlah sedekah atas nama orang yang ditimpa musibah dan niatkan juga moga Allah tunjukkan jalan penyelesaian.

5. Hadiah dari Allah - setiap ujian yang diturunkan-Nya, pasti ada 'pelangi indah' buat kita. Kuncinya adalah reda dan sabar.

Saya doakan, agar suami sahabat saya, sahabat-sahabat yang dijangkiti Covid dan sesiapa saja yang sedang diuji dengan sebarang penyakit, kehilangan pekerjaan, kesempitan hidup, kecelaruan emosi, kehilangan orang tersayang, malah apa juga ujian lainnya... semoga Allah sentiasa merahmati kalian dan permudahkan segala urusan kalian dalam menyelesaikan ujian-ujian tersebut.

Sesungguhnya hanya kepada Allah, tempat kita bergantung harap.

Saya kongsikan tiga doa ini, cuplikan dari buku Zikir dan Doa Muslimah Solehah. Semoga Allah dengar rintihan kita dan diberikan bantuan dalam menguruskan ujian ini.

 





Dapatkan pelbgai buku-buku menarik di sini: https://gengsukabuku.com/

atau di kedai Shopee, GengSukaBuku.


Stay strong everyone. 

 

Nora Karim

Lama saya tak menulis online.

Friday, April 23, 2021

7 Tip Ajar Anak Solat Dari Kecil

Alisya menyarung stoking berwarna pink ke kaki kanannya. Air mata masih menitis, bersama wuduknya. Sedu sedan, masih berbaki. Dalam marah dan rajuk, dia akur dipaksa solat zuhur. 

 

Paksa?

Ya, saya paksa dia untuk solat. 

Walaupun ketika itu usianya baru lima tahun. 

 

Belum baligh. 

Belum wajib solat.

 

Saya ingat lagi, bagaimana dia menangis sehingga merah matanya, kerana saya menyuruhnya solat di surau ketika kami berada di pusat membeli belah. 

 

Ketika itu saya tidak boleh solat. Tetapi saya memimpin tangannya ke surau dan menyuruhnya solat. 

 

"Mama?" soalnya kepada saya. 

 

"Mama cuti hari ni. Alisya solat. Mama tunggu dekat sini," jawab saya. Dia tak puas hati dan mula menangis.

 

Puas dipujuk, namun dia terus menangis. Akhirnya saya meletakkan sejumlah wang di tapak tangan kanannya dan dia boleh beli apa saja dengan wang yang saya berikan itu. Jumlahnya tak banyak cuma RM10. 

 

"Allahuakbar," bahunya tergerak-gerak menahan esak. Solat dengan sisa-sisa air mata.

 

"Assalamualaikum warahmatullah... assalamualaikum warahmatullah...," sambil memalingkan kepalanya ke kanan dan kiri. 

 

#throwback sebelum Covid

Alhamdulillah.

Cukup empat rakaat!

 

"Boleh kita singgah Daiso? Alisya nak tengok barang dekat sana," pintanya sambil membuka stoking pinknya dan menggenggam erat duit RM10, 'upah solat tadi'.

 

"Ok, boleh. Jom!" Saya memimpin tangannya keluar dari surau. 

 

"Ini... bukan upah solat tau. Tapi ini, Allah bagi rezeki untuk Alisya. Allah bagi Alisya, tapi melalui Mama," sambung saya lagi, sambil menunjukkan duit RM10 yang digenggam erat ditangan kanannya.

 

"Mama bangga sebab Alisya solat zuhur. Allah mesti sayang Alisya. Good job Alisya," puji saya sambil berHi-5 dengannya. 

 

Dia memandang saya dengan senyuman. Tiada lagi air mata. Hanya wajah ceria. Mungkin dikepalanya dah terfikir apa yang hendak dibeli nanti.

 

Itu kisah enam tahun lalu, sekarang tiada lagi drama air mata bila disuruh solat. Kadang-kadang bila saya terleka, dialah yang akan tanya, sama ada saya dah solat atau belum. Kalau saya tertidur pun, dia akan kejutkan dan tanya sama ada saya dah solat atau belum.

 

Upah solat?

Tak, sekali tu je saya bagi dia RM10.

 

Tapi jika dengan 'upah' tu anak-anak nak solat, maka raikanlah. Biasanya anak-anak yang bawah 12 tahun, mereka suka buat sesuatu untuk dapatkan ganjaran atau upah. Jadi tak salah pun kita nak beri ganjaran, tapi dalam masa yang sama, beritahu mereka, solat bukan untuk duit atau mainan. Nanti lama-lama mereka faham.

 

Kadang-kadang telekung pun nak pakai yang sedondon. πŸ˜…

Apa yang saya buat sejak Faris dan Alisya kecil, adalah seperti berikut:

 

1. Setiap kali nak solat, letak anak di sebelah sejadah. Buat sejak anak bayi lagi. Saya perasan Faris dan Alisya, mereka boleh duduk diam jika kami singgah solat di surau atau masjid. 

 

2. Fasa paling awal adalah mengajar anak-anak untuk meniru pergerakan solat kita. Tentang bacaan, boleh dikuatkan sedikit supaya anak-anak tahu pada setiap pergerakan tersebut, adanya bacaan-bacaan tertentu. 

 

3. Belikan buku panduan solat untuk anak-anak. Saya beli buku solat Upin Ipin ni, sebab masa kecil mereka suka sangat dengan Upin Ipin. Sampai sekarang buku ini masih digunakan sebagai rujukan dalam memperbetulkan bacaan.

 

Kalau tengok isi dalam buku ni, berkedut-kedut πŸ˜…
Mana taknya, sambil wuduk dok pegang buku ni.


4. Beri 'kuasa' kepada anak-anak untuk memilih telekung, kain pelekat dan sejadah kegemaran mereka sendiri. Biasanya bila dipilih sendiri, mereka akan rasa teruja untuk memakainya. Kadang-kadang Alisya suka pakai telekung warna sedondon dengan saya. 

Telekung baru sampai terus test. 😁


5. Setiap kali kita nak solat, ajak anak-anak sekali, kalau mereka tak nak solat pun, pujuk mereka untuk duduk sebelah kita. Lama kelamaan, daripada duduk saja, mereka akan mula perhati dan kemudiannya akan ikut.

 

6. Sekali sekala bila anak-anak tengah main tu, buat game. Contoh, "siapa tahu, rukuk tu apa?" (galakkan mereka untuk tunjukkan cara rukuk. Masa ni tugas kita adalah membetulkan cara rukuk dan semak bacaan ketika rukuk.) Anak-anak ni sebenarnya lebih cepat 'tangkap' sesuatu yang kita ajar tu ketika mereka sedang bermain. Buat santai-santai je. Tak perlu lama.

 

7. Kaedah 'pohon solat' pun sebenarnya banyak membantu saya dan Alisya untuk jadualkan waktu solat. Selain tentang rutin solat itu sendiri, ada banyak cerita dari sebatang pokok tu untuk kita ambil ibrah, boleh cerita pada anak-anak.

 

Dulu 'pohon solat' ni banyak membantu untuk anak-anak track rutin solat. Sekarang tak pakai dah. πŸ€—


Inilah tujuh tip yang saya lakukan ketika perkenalkan tentang rutin solat pada Faris dan Alisya, seawal mereka berusia dua tahun. 

 

Semoga bermanfaat buat kalian yang membaca. 

 

Nora Karim

Benarlah anak-anak mudah dilentur, ketika usianya masih kecil.

t.me/dialoguda

t.me/gengsukabuku

t.me/celikmatematik

Dapatkan pelbagai pilihan buku sempena Ramadan dan Aidilfitri ni: gengsukabuku.com

Saturday, April 17, 2021

Punchline Pun Penting Dalam Penulisan

Tahun lepas dalam kelas online Sekolah Penulisan Ramadan, banyak topik yang best. Antara tajuk yang saya suka adalah PUNCHLINE dalam penulisan. 

Sebelum ni kita selalu dengar, perkataan 'punchline' disebut dalam kebanyakan rancangan lawak di TV. Kata juri rancangan,  jika tiada 'punchline' dalam persembahan, maka pelawak dianggap gagal dalam menyampaikan mesej.


Rupanya, dalam menulis cerita juga perlu ada 'punchline'. Menurut Tuan Fazla Idha, 'punchline' dalam penulisan terbahagi kepada tiga, iaitu:

a) lawak

b) sentap 

c) merenung ke hadapan (deep)


'Punchline' merupakan warna dalam penulisan. Ia membolehkan, keseluruhan mesej dalam cerita sampai tepat kepada pembaca.

Biasanya, apa yang akan terjadi pada pembaca, yang membaca 'punchline' seseorang penulis?

Pembaca boleh ketawa berdekah-dekah atau terasa dengan statement 'makan dalam' atau boleh jadi tak perasan air mata menitis. Semua emosi itu bergantung kepada jenis 'punchline' yang ditulis oleh penulis. 


Ilmu 'punchline' adalah ilmu baru pada saya. Inilah keseronokan menuntut ilmu, pasti ada saja ilmu baru yang akan dipelajari.

Beberapa hari lepas, pihak pengurusan Sekolah Penulisan Ramadan 2021 telah mengedarkan senarai jadual dan tajuk bagi setiap panel yang terlibat.

Saya sangat teruja, apabila melihat tajuk-tajuknya. Tahun ini, temanya berfokus kepada penulisan Cerita: Menjalin Kebaikan Tanpa Putus.

18 April - Ustaz Pahrol Mohamad Juoi

Tulislah Cerita, Jiwa Lentur Akal Akur

19 April - Sasterawan Negara Dr Siti Zainon Ismail

Memasukan Budaya Dalam Cerita

20 April - Puan Sri Diah Shaharuddin

Memetakan Kisah Hidup Seperti Sebuah Novel

21 April - Ustaz Ahmad Saifuddin Yusof

Menulis dan Menutup Aib Dalam Penulisan Cerita

22 April - Dr Fahd Razy

Sains Menulis Puisi Dalam Penceritaan

23 April - Dr Kamarul Nor Ariffin Saadan

Seram Tidak Kelam: Tulis Biar Berbekas Rasa 

24 April - Tuan Hilal Asyraf 

Cerita Tanpa Ceramah: Seni Menulis Karya Islami Untuk Remaja

25 April - Ustaz Zahiruddin Zabidi 

Menulis Cerita Seperti HAMKA

26 April - Tuan SM Zakir

Membina Kesan Visual Dalam Penceritaan

27 April - Tuan Ali Imran

Menyemak Kesahihan Fakta Dalam Cerita

28 April - Persatuan Booktube Malaysia 

Pencerita Cerita Orang Lain Melalui Perspektif Pembaca

29 April - Puan Nisah Haron 

Mengadaptasi Cerita dan Watak Agar Karya Kekal Tulen

30 April - Hasrizal Abdul Jamil

Menggali, Menyusun Teladan dan Hikmah dalam Penulisan Kisah Hidup

Kuliah tambahan

3 Mei - Mazniza Mohd Nor

Suntingan Cerita Cara Seorang Editor

4 Mei - Dr Shahrul Muhammad Ifwat Ishak

Strategi Kumpul RM2,500 Terbit Buku Sendiri Cara Crowdfunding


😍😍😍 

Jika kalian minat menulis di facebook, blog, twitter, instagram, telegram mahupun berhajat menerbitkan buku, jom duduk sebelah saya. Kita belajar sama-sama, 'tips and trick' dalam penulisan.

Sekolah Penulisan Ramadan, adalah kelas penulisan online yang sangat saya sarankan, untuk kalian sertai. Saya dah hadir kelas tahun lepas dan insya-Allah turut hadir untuk kelas tahun ini.

Saya dah mendaftar. Anda?

https://yosh.my/order/form/vsspr2021/264


Nora Karim

Tulis, agar ada orang yang dapat manfaat dari cerita kita.

#norakarim

#kelaspenulisan 

#sekolahpenulisanramadan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...