Nuffnang Ads

Agoda Ads

Wednesday, June 24, 2020

Mengimpikan Buku Sendiri? Ambil Panduan di Sini...


Hari ini hari terakhir bagi mereka yang berhajat merealisasikan impian menyiapkan buku: 
1. Hari ini hari akhir peluang berada dalam perkumpulan manusia yang saling dorong mendorong agar ikhtiar menulis buku pertama berjaya. Saya antara 2000 penulis dalam kumpulan tersebut, yang berhajat, 'tulis, biar sampai jadi'. 

2. Hari ini hari akhir peluang mengambil panduan lengkap cara menulis yang dapat mendorong pembaca, menerbitkan tulisan sendiri dan mencipta pembaca sebelum 'buku terbit'. 

3. Hari ini hari akhir peluang belajar daripada 26 pengamal yang menulis, menerbitkan dan memasarkan menggunakan cara yang praktikal. 

4. Hari ini hari akhir berbelanja serendah 70 sen sehari selama 11 bulan bagi memperolehi panduan yang memahalkan hasil penulisan kita. 

Hari ni peluang terakhir, sebelum ditutup sepenuhnya. Usah bertangguh, jika berhajat untuk menyiapkan buku pertama, boleh dapatkan link pendaftaran di sini https://kelas.onpay.my/order/form/summitramadan/264

Jom, kita jumpa di kelas. 😁

Kita belajar sama-sama dalam tempoh 11 bulan ni.

Saturday, June 20, 2020

Meninggalkan Komen di Media Sosial...

Beberapa hari lepas saya ada terbaca posting seseorang di salah satu page yang saya follow. Postingnya lebih kurang seperti ini.

"Musang King... RM300 SEBIJI"



Kemudian disertakan gambar durian yang isinya cukup tebal dan kuning memikat.

Sungguh, saya terliur 🤤.

Tapi dalam hati saya terdetik, "kalau ada rezeki aku nanti, mesti boleh beli Musang King macam ni", sambil tersengih-sengih dan hati berbunga-bunga melayan gambar durian yang terpampang di skrin telefon.

Dan kemudian, saya ke ruangan komen, membaca satu, dua, tiga... empat, lima... enam, tujuh komen... saya menarik nafas dalam-dalam.

Jelas sekali semua komen yang saya baca dari awalnya, berbentuk sindiran. Banyak sangat komen yang ditinggalkan, hampir semuanya negatif!. Saya yang bukan tukang post pun terasa hati membacanya.

"Gilerlah... RM300 pun sanggup beli. Baik menyimpan. B*d*h!"

"Ruginyalah... baik beli emas. Boleh gak pajak time terdesak."

"Aduh... RM300 ni dua bulan punya barang dapur boleh beli. Membazir je. Otak kat lutut agaknya."

"Sis jangan lupa makan biji dan kulit sekali ye... berharga tu 😏."

"Lepas makan jangan berak seminggu... baru berbaloi bayar RM300...😂"

"Kulit tu masuk frame, biji tu goreng celup tepung. Jangan membazir sis, giler mahal tu!!!"

"Riak dooooo!!!"

"Kalau harga RM300 ni tunggu masuk Syurga baru makan... itu pun kalau dapat masuk Syurgalah... 😏"

Dan banyak lagi komen-komen seumpama ini ditulis oleh netizen. Salah ke tulis macam ni? Tak salah... tapi mengguris hati orang lain tu yang salah.

Awak... kita ni, kalau tak boleh menulis perkataan yang elok, baik diam saja dan terus ke posting yang lain. Tak ada orang paksa kita pun untuk tinggalkan komen sindiran dan negatif macam tu.

Meninggalkan komen berbentuk sindiran dan negatif ni pilihan sebenarnya. Kita sendiri yang pilih untuk tulis macam tu. Tapi sedar tak, bila kita meninggalkan komen sedemikian, kita memang rasa puas hati. Tapi dalam masa yang sama, orang lain yang membaca komen kita pun boleh beri tanggapan yang negatif pada kita.

Kenapa kita ni tak boleh berlapang dada bila membaca sesuatu posting seperti ini? Ada dua je kemungkinan:
a) kita cemburu, sebab tak dapat apa yang orang lain dapat.
b) kita suka berkeluh kesah dengan hidup malah tak bersyukur dengan apa yang kita dah ada.

Setiap seorang dari kita ni, rezekinya Allah dah tentukan, malah berbeza-beza. Ada orang gaji sebulannya RM 1,800, ada orang RM 5,800, ada orang RM18,000. Memang takkan sama.

Bila gaji bulanan pun berbeza, dah tentu cara hidup kita pun berbeza. Cara hidup orang bergaji RM1,800 takkan pernah sama dengan yang bergaji RM18,000. Jangan samakan ukuran baju kita dengan ukuran baju orang lain. Totally takkan sama.

Lumrah kita sebagai manusia ni, bila kita sangat gembira, kita akan kongsi kegembiraan tu dengan orang lain. Kita rasa bahagia, jadi kita nak kongsi kebahagiaan tu dengan orang lain. Itu biasa... memang sifat manusia begitu.

Apa salahnya, bila kita melihat kegembiraan dan kebahagiaan orang lain, kita raikan. Kita doakan. Bukan ke, bila kita mendoakan orang lain, Malaikat akan aminkan dan doakan yang sama untuk kita. Rugilah kalau kita tak nak Malaikat doakan kita.

Musim durian ni bukan setiap minggu. Ada orang, dia usaha lebih, simpan duit sikit-sikit sebab nak merasa makan durian mahal, sebab nak rasa nikmat makan sedap tu. Dia tak minta duit kita pun...

Ada orang, dia jadikan sesuatu yang mahal macam ni sebagai reward diri. Dia usaha sungguh-sungguh cari duit. Bila dah dapat, dia nak reward diri sendiri supaya lebih kuat berusaha nanti.

Dalam media sosial ni, baik orang yang menulis post mahupun orang yang menulis komen, dua-dua memaparkan cerminan peribadi masing-masing. Jadi, tulislah dengan berhikmah.

Etika menulis posting dan meninggalkan komen di media sosial:

1. Menghormati antara satu sama lain.

2. Menulis sesuatu yang memberi manfaat kepada pembaca.

3. Menggunakan perkataan yang baik dan tidak menyinggung perasaan orang lain.

4. Tulisan kita tidak menjadi medan bergosip dan mengumpat.

5. Bertanggungjawab terhadap apa yang telah kita tuliskan.

Menulis, jangan sampai mengguris...
Jika nak belajar cara menulis dengan baik dan menghasilkan buku, boleh klik https://kelas.onpay.my/order/form/summitramadan/264

Sunday, June 07, 2020

PKPB (Bersyarat) Diganti PKPP (Pemulihan) Bermula 10 Jun - 31 Ogos

Alhamdulillah setelah lebih 80 hari terkurung di rumah sendiri, akhirnya kita dibenarkan 'keluar'. Sekurang-kurangnya berita ini membuatkan kita sedikit lega. 

Seperti yang dimaklumkan PM jam 3 petang tadi, PKPB (Bersyarat) digantikan dengan PKPP (Pemulihan) bermula 10 Jun hingga 31 Ogos 2020

Apa yang dibenarkan mulai 10 Jun ini? 
✅ rentas negeri - kecuali kawasan yang diisytihar PKPD 
✅ kedai gunting rambut dan salun 
✅ pasar terbuka, pasar pagi, pasar malam, bazaria, medan selera, pusat penjaja, food truck dan gerai makan 
✅ lawatan ke muzium, indoor busking, dobi layan diri, rekreasi, kolam pancing komersial dan penggambaran drama dn filem 
✅ mesyuarat dan bengkel dengan jumlah yang kecil 
✅ aktiviti sukan yang tak melibatkan sentuhan badan seperti bowling, badminton, memanah dan menembak 
✅ kayuhan basikal dan konvoi motor 
✅ bercuti atau melancong DALAM NEGERI 
✅ ibadah korban sempena Aidiladha 

Walaupun banyak kelonggaran pada pelbagai aktiviti di atas, namun perlu diingatkan, kita masih perlu praktis norma baharu kehidupan. 

Komik lukisan Adam Faris untuk kita rakyat Malaysia

Aktiviti-aktiviti di atas perlu dilakukan dengan mematuhi perkara-perkara berikut: 
1️⃣ memakai pelitup muka
2️⃣ menjaga jarak 1 meter 
3️⃣ kerap mencuci tangan dengan sabun atau hand sanitizer 
4️⃣ menutup mulut ketika bersin dan batuk 
5️⃣ tidak menyentuh muka 
6️⃣ segera mandi apabila selesai urusan di luar rumah 

Terima kasih pada frontliners, tanpa anda semua, mana mungkin kami, rakyat Malaysia, dapat lalui 80 hari ini dengan jayanya. Terima kasih sangat-sangat. Semoga Allah limpahkan segala kebaikan dan rezeki pada anda semua... 🥰 



Tahniah juga buat rakyat Malaysia yang patuh pada arahan sepanjang PKP dan PKPB. Kita memang 'ohsem'. 😁 

Alhamdulillah... lega sikit dengar berita ni. 
#staysafe #kitajagakita
Follow saya di Telegram: t.me/dialoguda
Dapatkan e-book Matematik untuk sekolah rendah di sini: t.me/celikmatematik

Tuesday, May 12, 2020

Biskut Nestum


Taklah rajin nak buat biskut raya pun. Tapi Alisya ni dok sebut nak biskut sarang semut raya nanti. Semalam abahnya dah cari bahan biskut sarang semut tu. Tapi chocolate rice tak ada pula. Jadi tak dapatlah nak buat.   
Hari ni dia tanya lagi, 'boleh tak kita buat biskut raya... apa-apa biskutlah'. Tengok nestum ada banyak, bolehlah buat biskut nestum. Buat tak banyak pun. Satu adunan je. Dapatlah satu bekas saiz sederhana tu. Tapi rasa tak sempat raya habis tu. 😅 

Konon nak terap pakai acuan... dok cari roller nak canai doh tak jumpa. Maklumlah, barang jarang pakai, memang tak jumpalah... Pakai garpu je la senang. Pun boleh... Asal Alisya happy dapat buat biskut raya. Mujur dia tak buka puasa, sebab bau nestum semerbak dalam rumah. 

Nah, resipi kot ada sesiapa nak buat. 


BISKUT NESTUM 
250gm buttercup 
3/4 cawan gula 
1 biji telur 
1 penutup esen vanilla 
2 cawan tepung gandum 
1 cawan tepung jagung 
2 cawan nestum 

1. Pukul gula dan buttercup hingga kembang. 
2. Masukkan telur dan esen vanilla. 
3. Masukkan tepung gandum dan tepung jagung. Uli hingga tak melekat ditangan. 
4. Masukkan nestum. Uli lagi. 
5. Bolehlah terap dengan acuan jika mahu. 
6. Bakar pada suhu 180° selama 20 minit, atau sehingga masak.

Selamat mencuba.

Sekejapan je dah 20 Ramadan...

Sunday, May 03, 2020

Impian Sendiri vs Impian Ayah

Terbaca status kak Deqmah Anja tentang impian zaman sekolahnya yang jauh terpesong dengan apa yang dilakukan sekarang ni. Boleh baca di sini https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=3545680345447405&id=100000164221115

Betulkan? Kadang-kadang impian kita tak tercapai kerana Allah dah aturkan sebaik-baik jalan buat kita. Jalan yang lebih baik untuk kita lalui, daripada apa yang kita idamkan.

Saya renung semula perjalanan saya, dalam pendidikan formal...

SPM - Akaun dan Perdagangan.

Arwah ayah mahu saya ikut abang sulung dan kakak nombor lima saya yang belajar dan bekerja dalam bidang perakaunan.

Namun, nombor bukanlah minat saya. Matematik, Akaun, atau apa saja subjek yang melibatkan nombor, bukan 'makanan' saya.

Sejak sekolah menengah, saya lebih cenderung pada Sastera. Saya suka baca buku-buku Sastera. Penulisan Arena Wati, A. Samad Said, Shahnon Ahmad, Keris Mas antara nama-nama yang selalu jadi perhatian saya ketika itu.

Masa sekolah menengah, Cikgu Mastura Mohamad banyak asah bakat penulisan saya. Baik karangan, puisi, pantun... Saya banyak sertai pertandingan puisi, walaupun saya di kelas Akaun. Terima kasih cikgu, sayang cikgu ketat-ketat. 🥰

Saya suka menyusun perkataan. Masa tu kamus adalah rakan paling akrab dengan saya. Ya, saya sangat suka kamus, sampai sekarang.

Sejak usia remaja saya banyak hadiri bengkel penulisan. Saya juga suka menghantar puisi dan cerpen di majalah atau akhbar. Disiarkan atau tidak, itu perkara nombor dua.

Matrik - Komunikasi Massa

Selepas SPM, Komunikasi Massa adalah pilihan pertama saya. Akaun... saya letak sebagai pilihan kelima. Dah tentulah arwah ayah tak tahu masa saya isi borang UPU tu.

Masa saya dapat kursus Kewartawanan, saya sebenarnya sangat gembira sebab itu memang apa yang saya nak. Sebaliknya arwah ayah turun naik pejabat ITM (ketika itu masih ITM)... buat rayuan agar saya dapat tukar ke kursus Perakaunan.

Melihatkan arwah ayah turun naik pejabat, saya jadi serba salah. Sama ada nak teruskan dengan tawaran yang saya terima atau ikut arwah ayah untuk tukar kursus.

Sampailah satu hari, arwah ayah tanya... "betul ke nak ambil Masscom?" Saya senyap seribu bahasa. Air mata bergenang, sama ada nak teruskan impian sendiri atau tunaikan impian arwah ayah.

"Kalau rasa itu pilihan terbaik... tak apalah ayah izinkan..." Mencurah-curah air mata saya masa tu, bila arwah ayah dah bagi izin. Saya tahu arwah ayah berat hati. Dalam masa yang sama, saya rasa bersyukur, arwah ayah izinkan saya belajar bidang yang saya minat.

Masa tu, kursus Komunikasi Massa ni tidaklah sepopular sekarang. Mungkin juga arwah ayah fikir, bidang kerja perakaunan lebih banyak peluang berbanding Masscom.

Ijazah - Komunikasi Massa (Kewartawanan)

Disebabkan minat sangat pada penulisan, jadi saya memilih bidang Kewartawanan berbanding empat lagi bidang pilihan lain. Masa tu ada bidang Pengiklanan, Perhubungan Awam, Penerbitan dan Penyiaran.


Alhamdulillah, saya tamat pendidikan formal dengan apa yang saya minat. Walaupun tidak lagi berada dalam bidang kewartawanan, saya masih lagi menulis secara santai di media sosial.

Saya seronok bila dapat merasa menjadi wartawan dan menulis untuk orang ramai, baik di media cetak mahupun digital.

Saya juga sangat gembira, apabila dapat berkongsi pengalaman dengan bekas-bekas pelajar kewartawanan IKIP dulu (sekarang Kolej Yayasan Pahang).

Saya masih menulis, agar ada perkongsian saya yang memberi manfaat pada orang lain. Menerima mesej ucapan terima kasih daripada orang yang baca perkongsian saya pun dah cukup membahagiakan.

Moga apa jua penulisan baik yang saya kongsikan selama ini, ada juga pahala yang mengalir buat arwah ayah dan mak, yang reda dengan pilihan saya, serta semua guru-guru penulisan saya...

Nah, impian juga bakal dapat kita realisasikan, jika kita benar-benar berusaha untuk mendapatkannya. Kan?

Alhamdulillah atas segala pengalaman dan nikmat hidup hingga hari ini. Semoga Allah sentiasa kasih pada arwah ayah dan mak saya. Al-Fatihah (dengan bacaan).

Impian tak salah. Pengalaman hidup jua yang akan mematangkan...
#pendidikanformal
#kewartawanan
#pengalamanhidup


Marvel Maths: sesuai untuk anak-anak yang takut dengan subjek Matematik, terutamanya nombor besar.

Sifirlicious: Memuatkan 9 kaedah mahir sifir. Bukan semua anak boleh menghafal, jadi ajar mereka BINA SIFIR. 

Modul Pantas Matematik: Merangkumi topik Pecahan, Perpuluhan dan Peratus. Ketiga-tiga topik ini sangat penting dalam Matematik. 

Pecutan UPSR: Calon UPSR akan diajar cara mudah menjawab Kertas 1 dan cara 'mencuri markah' dalam Kertas 2. 

Mathzier: Tuisyen online Matematik Tahun 4, 5 dan 6 bersama Cikgu Fadli. Langgan setiap bulan atau pilih topik yang anak lemah. 

Klik t.me/celikmatematik untuk link pembelian. 

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...