Nuffnang Ads

Agoda Ads

Monday, February 10, 2020

10 Iktibar Dari Perjalanan Akhir Abam Bocey

Cuaca di Gombak sepanjang hari ni sangat mendung dan agak sejuk dari pagi, berbanding semalam.

Mendapat perkhabaran pula yang Abam Bocey telah pergi menemui Ya Khaliq, menambahkan lagi rasa sayu. Demam dan sakit kepala tu asbab. Perginya cukup mudah, dalam tidur saja.

Seperti mana pemergian Pak Yus Jambu, pemergian Abam Bocey juga meninggalkan banyak kisah yang boleh diambil iktibar oleh saya dan kita semua.

Jika kisah Pak Yus dulu, hidupnya sebatang kara. Menumpang kasih rakan-rakan pelawak yang lain tetapi seorang yang sangat pemurah dan dermawan.

Perjalanan terakhir Abam Bocey, lebih kurang sama dengan Pak Yus Jambu.

Melihat gambar rakan-rakan yang memenuhi masjid ketika solat jenazah Abam Bocey, membuatkan hati bertambah hiba dan pilu.

Perginya cukup mudah, malah segala urusan sepanjang pengebumian juga dipermudahkan. Ramai yang turut hadir memenuhi ruang masjid serta di tanah perkuburan.


10 kebaikan ini dikongsikan oleh ahli keluarganya sendiri, rakan sekumpulan dan mereka yang pernah bekerja secara langsung dengannya. Iktibar yang dapat kita ambil dari pemergian Abam Bocey.

1. Abam menjadi sangat kuat dan sabar apabila diuji dengan kesempitan hidup - orang yang tetap sabar apabila diuji, Allah akan meninggikan darjatnya.

2. Abam sangat memuliakan ibunya serta memikul tanggungjawab menjaga ibu dan adik-beradiknya. Memandangkan dia merupakan anak lelaki pertama dalam keluarga.

3. Mencari rezeki bagi menampung kehidupan yang lebih baik untuk ibu, isteri dan adik beradiknya.

4. Sangat baik dan tidak berkira langsung dengan ibu, isteri dan adik beradiknya.

5. Menguruskan perkahwinan adik beradiknya terlebih dahulu. Sebaik semua sudah berkahwin, barulah dia mendirikan rumah tangga.

6. Seorang yang baik hati, pemaaf dan suka memberikan nasihat yang baik kepada rakan-rakan serta memudahkan urusan orang lain.

7. Sentiasa mengambil ruang dan peluang untuk mendampingi para Ustaz.

8. Tak pernah menolak program dakwah, walau macam mana penat sekali pun.

9. Berhajat mengikut Ustaz Ebit Lew untuk melakukan dakwah di jalanan dan berniat memberi makan.

10. Selain bersedekah kepada ahli keluarga sendiri, Abam juga banyak bersedekah kepada anak yatim dan mereka yang memerlukan.

Malah pelbagai kisah yang baik-baik diceritakan oleh orang sekelilingnya.

Bayangkan perjalanan akhirnya bukan sahaja dihadiri oleh para penggiat seni, malah turut dihadiri oleh para asatizah.

Kita mungkin bersedih dan menangisi pemergian Abam, namun 'di dunia sana', saya percaya Abam sedang bergembira menikmati segala kebaikan yang telah dilakukan sepanjang hidupnya.

Selamat jalan Abam... kami juga akan menyusul. Terima kasih kerana telah menghiburkan kami. Sungguh, pemergianmu dicemburui.

"Allahummaghfirlahu warhamhu wa'afihi wa'fu'anhu"

Syed Umar Mokhtar Syed Mohd Redzuan
19 Januari 1988 - 10 Februari 2020

Al-fatihah (dengan bacaan)

Bagaimana perjalanan akhir kita nanti?

8 Tip Agar Pinggan Mangkuk Tidak Berlonggok Dalam Singki


Melihat pinggan mangkuk yang berlonggok di dalam singki sedikit sebanyak mengundang rasa marah dan stres.

Lebih-lebih lagi, apabila setiap isi rumah hanya mengharapkan si ibu untuk menyelesaikan tugasan itu.

Mencuci pinggan mangkuk sebenarnya bukan tugas hakiki si ibu. Setiap penghuni dalam rumah, perlu ada rasa tanggungjawab pada pinggan mangkuk yang tidak dicuci atau sekurang-kurangnya bertanggungjawab pada pinggan mangkuk sendiri.

Perkara-perkara di bawah, mungkin boleh menyelesaikan masalah singki dipenuhi pinggan mangkuk yang kotor.

1. Pasang singki bersaiz standard kerana ia lebih mudah untuk diurus. Jika memasang singki yang besar dan dalam, potensi untuk pinggan mangkuk berlonggok dan tidak dibasuh adalah lebih tinggi.

2. Didik setiap ahli rumah untuk mencuci sendiri setiap cawan, gelas, pinggan dan sudu yang mereka gunakan. Latih anak untuk mencuci pinggan seawal usia mereka dua tahun. Ya, dua tahun! Eh, tapi bukan pinggan kaca tau. Mula-mula, pasti kebersihannya tidak menepati piawaian. Tetapi dengan tunjuk ajar yang kerap, mereka akan dapat mencuci dengan baik. Dengan rutin mencuci pinggan sendiri ni sebenarnya, kita sedang mengajar anak-anak tentang nilai tanggungjawab dan kerjasama. Oh, jangan lupa, didik pasangan kita juga, perkara yang sama.

Ni masa Faris 6 tahun... still tak ditelangkupkan
pinggan yang dah basuh. Tapi sekarang dah pandai... 

3. Buat jadual atau giliran mencuci pinggan mangkuk selepas makan, bagi anak-anak yang telah berusia tujuh tahun ke atas, termasuk suami. Kaedah 'take turn' ini insya-Allah menimbulkan rasa ihsan, terutamanya kepada ibu yang telah melakukan tugas memasak.

4. Cuci periuk, kuali, tapisan, sudip, senduk dan segala peralatan yang digunakan, sepanjang proses memasak. Maknanya sambil tunggu ayam yang digoreng atau sambil tunggu sup mendidih, cuci peralatan memasak yang telah digunakan. Dengan cara ni, apabila kita siap memasak dan lap dapur, singki pun dah bersih.

5. Atau guna saja satu kuali ketika memasak. Ya faham, jika kita gunakan lebih dari satu kuali, jimat masa memasak. Tetapi, penambahan peralatan, akan menjadikan kerja-kerja mencuci jadi berganda. Tapi tetap tak salah kalau nak guna lebih dari satu kuali. Semua atas skill mengemas dan mencuci masing-masing.

6. Hadkan jumlah pinggan mangkuk di rumah, mengikut jumlah penghuninya. Semakin banyak pinggan bersih di rak, maka makin tinggi potensi untuk penghuni rumah melonggokkan pinggan mangkuk yang kotor.

7. Mengikut kata orang tua, singki yang ditinggalkan kotor sepanjang malam akan mengundang jin ke dalam rumah. Wallahua'lam... tapi kalau bukan jin pun, dah tentu cicak, lalat, lipas, semut malah tikus juga akan bertandang. Penyakit pun sudi menjenguk. Jadi pastikan singki telah dibersih sebelum masuk tidur.

8. Kata orang tua lagi, pinggan yang kotor dan tidak dibersihkan menjadi sebab rezeki susah nak masuk ke dalam rumah. Orang lama-lama ni memang cakap berlapik, penuh hikmah. Tinggal kitalah, sama ada nak ikut atau tak.

Nota tambahan:
a) sentiasa cuci dan bersihkan bekas pencuci  pinggan mangkuk.

b) tukar span pencuci sekerapnya. Jangan biarkan span sehingga hitam atau lunyai. Span sebenarnya lebih banyak mengumpul kuman dan bakteria, yang boleh mengundang penyakit.

Nora Karim
Sendiri pakai, sendiri cuci. ðŸĪŠ
Jemput Follow saya juga di Telegram t.me/dialoguda



Marvel Maths: sesuai untuk anak-anak yang takut dengan subjek Matematik, terutamanya nombor besar. 

Sifirlicious: Memuatkan 9 kaedah mahir sifir. Bukan semua anak boleh menghafal, jadi ajar mereka BINA SIFIR. 

Modul Pantas Matematik: Merangkumi topik Pecahan, Perpuluhan dan Peratus. Ketiga-tiga topik ini sangat penting dalam Matematik. 

Pecutan UPSR: Calon UPSR akan diajar cara mudah menjawab Kertas 1 dan cara 'mencuri markah' dalam Kertas 2. 

Mathzier: Tuisyen online Matematik Tahun 4, 5 dan 6 bersama Cikgu Fadli. Langgan setiap bulan atau pilih topik yang anak lemah. 

Klik t.me/celikmatematik untuk link pembelian.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...