Nuffnang Ads

Bookcafe (^_^)

Agoda Ads

Monday, November 11, 2019

Harga Runtuh: E-book Personal Branding dan Penulisan Viral

 

Ha buat apa tu? Ramai ke yang dah standby untuk jualan murah 11.11? Ha, ingat... sale, sale juga. Tapi jangan sampai beli perkara-perkara yang tidak perlu.
Rancang apa yang bermanfaat untuk dibeli tau.

E-book Personal Branding dan Penulisan Viral, ada HARGA RUNTUH, RM50 saja dan ia sangat terhad. Kena rebut peluang dan ruang ini untuk mengubah rupa dan pengisian dalam Facebook kita.

Lapan influencer ini berkongsi kaedah menjadikan Facebook sebagai lubuk rezeki. Penulisan mereka menjurus kepada bidang kepakaran mereka sendiri. Ilmu dan perkongsian percuma di Facebook menjadikan mereka dikenali dan berpengaruh di media sosial.

Dr Azizul Azli (Hartanah dan Kewangan)
Harith Faisal (Hartanah dan Kewangan Anak Muda)
Khairul Ezuwan (ASBGenius)
Dr Kamarul Ariffin (Perubatan dan Rehabilitasi)
Khairul Hakimin Muhammad (Penulis dan Pembangun Konten)
Nur Aliah Mohd Nor (Businesswomen)
Cikgu Fadli Salleh (Pendidikan)

Saya nak kongsi beberapa perkara, asasnya ia adalah cuplikan daripada e-book ini. Apa yang kita gagal buat ketika menulis sesuatu di Facebook:
1. Tidak menulis dengan ejaan penuh.
 2. Tidak peduli akan respon pembaca.
3. Tidak menilai semula hantaran yang mendapat jumlah share yang luar biasa.

 Nak lagi? Kena dapatkan e-book ini. Sesuai untuk blogger, media influencer, peniaga, guru dan sesiapa saja yang suka 'melepak' di Facebook.

E-book Personal Branding dan Penulisan Viral. https://bit.ly/2jTPWg5
https://bit.ly/2jTPWg5
https://bit.ly/2jTPWg5

Nora Karim
Bukan senang-senang orang nak klik butang Like, Comment dan Share. Ada kaedahnya...

Friday, November 01, 2019

Jari Telunjuk Untuk...


Hari Jumaat, sunat memotong kuku.

Hari ni saya potongkan kuku Ahmad dan Raihana.

Saya pangku Ahmad di peha kiri saya, sambil memotong satu persatu kuku tangannya.

"Ini, jari telunjuk... jari telunjuk untuk tunjuk benda... ha tu... tu mainan dia...," kata saya sambil menunjuk mainan di depan saya.

"Unjukkk...," sambut Ahmad.

"Ini jari hantu... uuu... takut... hantu..."

"Akuttt..." sambut Ahmad lagi.

"Ini jari manis... orangnya manis...," sambil mencuit pipinya yang terserlah lesung pipitnya, bila tersenyum.

"Annish...," katanya sambil tersengih-sengih bila dicuit pipinya.

"Ini jari paling kecil... jari kelingking... kecil-kecil comel..."

"Kinggg..." katanya sambil menggoyangkan jari kelingkingnya...

"Ini ibu dia... ibu jari... besar, kuat..."

"Ibuuu..." katanya.

"Ok siap... terima kasih...," ucap saya padanya apabila selesai memotong kedua-dua belah kuku tangannya.

"Ama-ama..." lalu terus meluru pada mainannya.

Kini giliran Raihana, 6 tahun.

Saya memangkunya seperti Ahmad.

"Ni jari apa ni?" soal saya padanya.

"Jari telunjuk," jawabnya.

"Pandai... jari telunjuk untuk apa?" tanya saya lagi.

"Untuk syahadah..." jawabnya.

Ok, sentap kejap... tadi masa Ahmad kemain saya cakap jari telunjuk untuk tunjuk benda bagai. Patut saya pun cakap jari telunjuk untuk syahadah. ðŸĪŠ

Teringat saya pada buku Didik Anak Connect Dengan Allah, benda sekecil inilah yang patut diajar kepada anak-anak. Syukur dan kebergantungan pada Allah.


Dapatkan e-book bermanfaat Matematik dan Personal Branding di sini.

💖 Sifirlicious dan Modul Pantas Matematik

💖 Modul Pecutan UPSR

💖 Personal Branding dan Penulisan Viral

Wednesday, October 02, 2019

5 Tips Atasi Pasangan Berdengkur

Berpagi-pagian di kedai runcit untuk menambah stok barang dapur basah.

Melihat ayam, ikan dan sayur-sayur yang fresh juga adalah sebahagian daripada terapi minda. Dalam keasyikan memilih ayam, datang seorang wanita yang saya kira usianya awal 50an.

"Oit, awal pula datang hari ni..." dia menegur seorang lagi wanita yang sedang leka memilih ikan kembung.

"Ha, awal sikit je. Eh, kenapa sembab muka tu?  Macam tak cukup tidur je," balasnya setelah mengangkat muka dan memandang orang yang menegurnya.

"Aduhlah... tak tahulah aku. Dah berapa malam tak dapat tidur. Laki aku tu, berdengkur kuat ya amat. Tak boleh tidur dibuatnya," suaranya sedikit tinggi. Nak menunjukkan rasa amarahnya.

"Asal pagi je mulalah aku pun pening kepala sebab tak cukup tidur," sambungnya lagi.

"Penat sangat agaknya laki kau tu... bukan semalam katanya pergi Pahang hantar barang?" balas wanita yang sedang menunggu ikan kembungnya disiang.

"Serabutlah aku... rasa nak tekup je muka laki aku tu dengan bantal. Tak pun biar je dia tidur dalam lori tu. Dulu tak de pula berdengkur kuat macam ni. Ni sampai bergegar rumah rasanya," ceritanya sambil tergelak.

Beberapa orang yang mendengar perbualan itu, turut ketawa. Saya juga tersenyum. Senyum kerana melihat gelagatnya yang bersungguh-sungguh bercerita. Lagaknya seperti peserta kanak-kanak bagi pertandingan bercerita. 

"Kalau tekup dengan bantal, innalillahlah nanti. Kang sunyi pula malam kau," balas rakannya dengan tawa yang masih berbaki.


Entahlah, bukankah sebagai seorang isteri, kita patut rasa syukur...

1. Kerana malam kita bertemankan dengkur sang suami. Ada orang sepanjang hidupnya tidak dikurniakan pasangan hidup pun. Malah ada juga suami yang tak balik ke rumah dan mencari keseronokan lain di luar rumah.

2. Kisah ini walau nampak kelakar, tapi sedar tak... kita sedang menceritakan aib suami kepada orang lain. Ya, ini aib suami kita yang perlu disimpan di dalam rumah, tidak perlu dijaja kepada orang lain walaupun atas dasar bergurau.

3. Jika rasa hilang punca bagaimana nak menyelesaikan masalah dengkur pasangan kita, mungkin boleh lakukan beberapa perkara ini:

a) sediakan air panas, dan minta suami mandi dengan air yang sedikit panas sebelum tidur. 

b) jika kuat sangat dengkurnya, kejutkan supaya dia dapat tukar posisi tidur. Tidur secara mengiring adalah lebih baik dari menelentang.

c) di farmasi ada dijual pelekat jalur hidung bagi memudahkannya untuk bernafas ketika tidur.

d) pasangkan pelembab udara (air humidifier atau air dffuser) bagi mengekalkan udara yang lembab disamping haruman seperti lavender bagi tidur yang lena.

e) minum banyak air suam disebelah siang, bagi mengekalkan tahap hidrasi badan. Kurang air akan menyebabkan tekak bertambah kering.

Insya-Allah benda boleh settle, buat apa dicanang-canangkan pada orang?

Aib pasangan kita, mohon simpan dalam peti besi dalam rumah.

Saturday, September 28, 2019

Personal Branding dan Penulisan Viral


Dua hari dah kerja penulisan tertangguh. Selesema. Hari ni flat terus. Seharian ketiduran dek ubat yang dimakan.

Disebabkan tak boleh nak fikir, kita ulang baca e-book Personal Branding dan Penulisan Viral ni, yang belum sempat dibind lagi.

Eh saya bukan nak jadi famous tau, tapi nak tahu bagaimana nak menarik lebih ramai pembaca kepada penulisan saya, itu saja.

Lebih ramai yang baca, lebih luas manfaat ilmunya. Insya-Allah.

Ilmu ni, macam gajet.

Makin maju teknologinya, makin laju juga pengeluarannya.

Makin ramai orang yang kongsi ilmunya, makin banyak cabang yang kita bakal pelajari. Kan seronok macam tu?

Lapan influencer ini pun, dari pelbagai cabang ilmu mereka. Daripada kita tak tahu, jadi tahu.

Zaman saya belajar ilmu kewartawanan dulu, jauh beza dengan sekarang. Baik dari penulisannya, cara sebarannya, tingkah laku pembacanya... semuanya, jauh berbeza.

Jadi mohlah kita ikut peredaran zaman. Belajar dari mereka yang telah berjaya.

E-book Personal Branding dan Penulisan Viral, ilmu yang sangat bermanfaat bagi mereka yang suka "melepak" di media sosial.

Bukan senang-senang orang nak klik butang Like, Comment dan Share. Ada kaedahnya...

Friday, September 27, 2019

5 Sebab Kita Perlukan 'Me Time'


Tekun saya meneliti dan membalas setiap satu komen tentang 'me time' kelmarin.


Seronok membaca cara rakan-rakan menyempurnakan masa untuk diri sendiri.

Berdasarkan respon kelmarin, saya rasakan jawapan kak Juliet Jumadil ni yang paling rare dan saya tak terfikir.

"Ada 10 minit untuk makan kuaci."

Saya akui, sebenarnya 'me time' ni, tak semestinya seminggu sekali atau sebulan sekali.

Tapi dalam sehari kalau dapat masa 10 minit untuk makan kuaci pun dah sangat menyeronokkan. Apatah lagi, makan tanpa diganggu anak-anak yang masih kecil.

Hasil komen yang ditinggalkan oleh rakan-rakan lain, saya simpulkan seperti berikut, mengikut turutan terbanyak:
1. Makan dan menikmati kopi
2. Memanjakan diri di spa, membeli-belah, keluar bersama rakan-rakan dan tidur
3. Menonton movie, mendengar muzik dan melayari internet
4. Menghadiri seminar dan beriadah
5. Bercuti, memandu sendirian, berkurung dalam bilik, membelek album gambar, mandi dengan tenang (tanpa diganggu anak-anak) dan menghabiskan waktu untuk solat, zikir serta membaca Al-quran.

Rata-rata bersetuju, 'me time' ni sangat perlu bagi lelaki mahupun perempuan, baik yang masih bujang mahupun yang telah berumahtangga.

'Me time' dalam erti kata lain 'self-reward' atau cara kita menghargai diri sendiri, memberikan banyak kelebihan, antaranya:

a) Mengurangkan tekanan - melepaskan seketika segala urusan kerja dan tanggungjawab harian, berikan diri sendiri sedikit ruang untuk 'bernafas'. Rehat sebentar daripada tanggungjawab harian adalah penting bagi mengurangkan rasa stres.

b) Meningkatkan konsentrasi, lebih produktif dan refresh diri - biasanya, dengan membuat apa yang kita suka, akan meningkatkan rasa happy. Maka secara automatik, kita dapat merancang kerja dengan lebih baik.

c) Menjadi lebih fokus dan kreatif - percaya atau tidak, apabila kita penuhi kehendak diri sendiri, seperti memanjakan diri di spa, melakukan hobi yang disukai, waima menghirup secangkir kopi, akan mengubah daya fikir kepada yang lebih baik. Kan bagus macam tu?

d) Memperbaiki hubungan dengan pasangan, anak-anak, rakan sekerja dan mereka yang di sekeliling kita - adakalanya kita tidak sengaja menyinggung perasaan orang di sekeliling kita, jika dalam keadaan terlalu penat atau letih. Beri peluang kepada diri sendiri untuk 'take a break', pasti kemudiannya kita lebih seronok untuk bergaul dengan sesiapa saja.

e) Muhasabah diri - ini adalah perkara yang paling penting bagi saya. Dalam ruang dan peluang bersendirian, ambillah masa untuk muhasabah diri sendiri. Mungkin boleh disenaraikan apa kelemahan diri dan cuba perbaiki dari masa ke masa. Setiap kali kita cuba muhasabah diri, insya-Allah, kita akan nampak perubahan yang lebih positif dalam diri sendiri.

'Me time', boleh jadi salah satu terapi diri dan mengelakkan rasa murung, memberontak malah rasa benci pada diri sendiri. Bahaya tau jika dipendam lama.

Like dan share, jika bermanfaat.

'Me time' = 'positive me'

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...