Nuffnang Ads

Bookcafe (^_^)

Agoda Ads

Saturday, September 28, 2019

Personal Branding dan Penulisan Viral


Dua hari dah kerja penulisan tertangguh. Selesema. Hari ni flat terus. Seharian ketiduran dek ubat yang dimakan.

Disebabkan tak boleh nak fikir, kita ulang baca e-book Personal Branding dan Penulisan Viral ni, yang belum sempat dibind lagi.

Eh saya bukan nak jadi famous tau, tapi nak tahu bagaimana nak menarik lebih ramai pembaca kepada penulisan saya, itu saja.

Lebih ramai yang baca, lebih luas manfaat ilmunya. Insya-Allah.

Ilmu ni, macam gajet.

Makin maju teknologinya, makin laju juga pengeluarannya.

Makin ramai orang yang kongsi ilmunya, makin banyak cabang yang kita bakal pelajari. Kan seronok macam tu?

Lapan influencer ini pun, dari pelbagai cabang ilmu mereka. Daripada kita tak tahu, jadi tahu.

Zaman saya belajar ilmu kewartawanan dulu, jauh beza dengan sekarang. Baik dari penulisannya, cara sebarannya, tingkah laku pembacanya... semuanya, jauh berbeza.

Jadi mohlah kita ikut peredaran zaman. Belajar dari mereka yang telah berjaya.

E-book Personal Branding dan Penulisan Viral, ilmu yang sangat bermanfaat bagi mereka yang suka "melepak" di media sosial.

Bukan senang-senang orang nak klik butang Like, Comment dan Share. Ada kaedahnya...

Friday, September 27, 2019

5 Sebab Kita Perlukan 'Me Time'


Tekun saya meneliti dan membalas setiap satu komen tentang 'me time' kelmarin.


Seronok membaca cara rakan-rakan menyempurnakan masa untuk diri sendiri.

Berdasarkan respon kelmarin, saya rasakan jawapan kak Juliet Jumadil ni yang paling rare dan saya tak terfikir.

"Ada 10 minit untuk makan kuaci."

Saya akui, sebenarnya 'me time' ni, tak semestinya seminggu sekali atau sebulan sekali.

Tapi dalam sehari kalau dapat masa 10 minit untuk makan kuaci pun dah sangat menyeronokkan. Apatah lagi, makan tanpa diganggu anak-anak yang masih kecil.

Hasil komen yang ditinggalkan oleh rakan-rakan lain, saya simpulkan seperti berikut, mengikut turutan terbanyak:
1. Makan dan menikmati kopi
2. Memanjakan diri di spa, membeli-belah, keluar bersama rakan-rakan dan tidur
3. Menonton movie, mendengar muzik dan melayari internet
4. Menghadiri seminar dan beriadah
5. Bercuti, memandu sendirian, berkurung dalam bilik, membelek album gambar, mandi dengan tenang (tanpa diganggu anak-anak) dan menghabiskan waktu untuk solat, zikir serta membaca Al-quran.

Rata-rata bersetuju, 'me time' ni sangat perlu bagi lelaki mahupun perempuan, baik yang masih bujang mahupun yang telah berumahtangga.

'Me time' dalam erti kata lain 'self-reward' atau cara kita menghargai diri sendiri, memberikan banyak kelebihan, antaranya:

a) Mengurangkan tekanan - melepaskan seketika segala urusan kerja dan tanggungjawab harian, berikan diri sendiri sedikit ruang untuk 'bernafas'. Rehat sebentar daripada tanggungjawab harian adalah penting bagi mengurangkan rasa stres.

b) Meningkatkan konsentrasi, lebih produktif dan refresh diri - biasanya, dengan membuat apa yang kita suka, akan meningkatkan rasa happy. Maka secara automatik, kita dapat merancang kerja dengan lebih baik.

c) Menjadi lebih fokus dan kreatif - percaya atau tidak, apabila kita penuhi kehendak diri sendiri, seperti memanjakan diri di spa, melakukan hobi yang disukai, waima menghirup secangkir kopi, akan mengubah daya fikir kepada yang lebih baik. Kan bagus macam tu?

d) Memperbaiki hubungan dengan pasangan, anak-anak, rakan sekerja dan mereka yang di sekeliling kita - adakalanya kita tidak sengaja menyinggung perasaan orang di sekeliling kita, jika dalam keadaan terlalu penat atau letih. Beri peluang kepada diri sendiri untuk 'take a break', pasti kemudiannya kita lebih seronok untuk bergaul dengan sesiapa saja.

e) Muhasabah diri - ini adalah perkara yang paling penting bagi saya. Dalam ruang dan peluang bersendirian, ambillah masa untuk muhasabah diri sendiri. Mungkin boleh disenaraikan apa kelemahan diri dan cuba perbaiki dari masa ke masa. Setiap kali kita cuba muhasabah diri, insya-Allah, kita akan nampak perubahan yang lebih positif dalam diri sendiri.

'Me time', boleh jadi salah satu terapi diri dan mengelakkan rasa murung, memberontak malah rasa benci pada diri sendiri. Bahaya tau jika dipendam lama.

Like dan share, jika bermanfaat.

'Me time' = 'positive me'

Wednesday, September 25, 2019

Honeymoon Mana?


Khusyuk Alisya menonton satu scene drama di TV sambil perlahan-lahan mengunyah roti bakar.

"Nanti kita nak honeymoon dekat mana?" skrip si pelakon perempuan.

"You, I dah belanja banyak dah ni... hantaran, kenduri... semualah. Nanti-nantilah kita fikir pasal honeymoon...," jawab pelakon lelaki.

Tiba-tiba Alisya tanya, "dulu Mama dengan Abah honeymoon dekat mana?"

"Kuching, Sarawak..." jawab saya.

"Bila Mama dengan Abah pergi?" tanyanya lagi.

"Tahun 2006... seminggu lepas majlis rasanya kot, lupa dah Mama."

"Adoiii, tak ajak..." marahnya.

Apooo? 😏😏😏

Dia lahir tahun 2010 kot!

Friday, September 20, 2019

Facebook Friend Request

"Nora, macam mana kau handle haters di media sosial?" Satu mesej daripada aplikasi Whatsapp menerjah telefon saya.

Lama saya memikirkan untuk menjawab.

"Aku ada haters ke?" Bisik saya sendiri, sambil berfikir.

"Kenapa?" Saya membalas ringkas.

"Minggu lepas aku ada accept friend request dua tiga orang di Facebook... hari ni depa kaw kaw kutuk aku di komen post aku dan wall depa, sebab tak setuju dengan apa yang aku tulis," jelasnya.

"Lepas tu depa tulis komen marah-marah. Aku explainlah apa yang aku tulis tu. Depa tak puas hati lepas tu naik angin, siap panggil geng-geng lain kecam aku dekat post aku tu," sambungnya lagi.

Kemudian bertalu-talu mesej masuk dengan gambar kecaman, makian dan yang sewaktu dengannya yang discreenshot oleh sahabat saya.

Terkedu saya membacanya.
Bahasa yang digunakan... Allah.
Tak sanggup nak baca.

Bagi segelintir orang, mendapat new friend request adalah satu keterujaan. Lalu terus menerima tanpa usul periksa.

Tak salah menerima kawan baru, tetapi adalah lebih baik jika kita dapat menapis semua friend request sedari awal.

Hasil poll semalam, syukur majoriti tidak sewenangnya menambah rakan baru, tanpa semakan teliti.

Etika paling penting adalah meneliti beberapa perkara ini sebelum mengesahkan permintaan rakan baru:

1. Lihat gambar profilenya. Jika gambar kartun, haiwan, bunga dan selain dari wajahnya, sila abaikan.

2. Lihat nama profilenya. Jika selain nama manusia, contoh Bakal Jenazah, Harum Mewangi dan lain-lain nama samaran, abaikan.

3. Semak biodata ringkas yang ditulis di bahagian bawah profile picturenya.

4. Semak sekurang-kurangnya lima hantaran terkini miliknya.
a) Jika hantaran terbaru pun tahun 2014, sila abaikan.
b) Jika lima hantaran terbaru adalah berkaitan perniagaannya, sila KIV.
c) Jika hantarannya dipenuhi isu politik dan agama yang melampau, sila abaikan.
d) Jika hantarannya dipenuhi dengan unsur negatif, caci maki dan 'menerakakan' orang lain, sila abaikan.

5. Jika telah berpuas hati dengan gambarnya, biodata ringkasnya, hantaran-hantarannya, sila tinggalkan jejak kita. Maknanya, mulakan perkenalan dengan meninggalkan komen atau Like di hantaran miliknya, sebelum proses mengesahkan friend requestnya.

6. Mutual friends juga sangat membantu dalam proses mengesahkan rakan baru. Melalui mutual friends, kita akan dapat gambaran, dia circle rakan yang bagaimana.

7. Adalah lebih baik dan selamat jika kita hanya menekan butang FOLLOW di Facebook mereka, sebelum menerima mereka menjadi kawan baru di Facebook.

8. Aktifkan butang FOLLOW, supaya rakan baru hanya perlu menekan butang itu jika dia berminat dengan setiap perkongsian kita.

9. Saya juga belajar sesuatu daripada Puan Mazniza Mohd Nor, jika kita 'berkenan' untuk menjadi rakan baru seseorang di Facebook, sila tekan butang Add Friend dan disusuli private message menyatakan sebab mengapa kita nak jadi rakan Facebooknya. Dengan cara ini, saya yakin prosesnya akan menjadi lebih cepat.

Pendek kata, kaji dan teliti dulu orang baru yang cuba 'memasuki rumah (Facebook)' kita. Perkara-perkara di atas adalah sekadar langkah berjaga-jaga.

'Sepak terajang' di media sosial sebenarnya lebih menakutkan. Kesannya bukan sejam dua, malah lebih dari itu.

Adalah lebih baik kekalkan kumpulan rakan yang memang kita kenali, positif, saling memahami dan membantu.

Sudi apalah kiranya untuk Follow saya juga. Eh! ðŸĪŠ

E-book Personal Branding dan Penulisan Viral

Monday, September 16, 2019

Seronoknya Merdeka @ Dataran Putrajaya

Seingat saya, kali terakhir saya menonton secara langsung Perbarisan Hari Kebangsaan sekitar tahun 2002 atau 2003 kerana menyiapkan tugasan Photo Communication.

Nampak sangat tak patriotik sebab ke Dataran Merdeka ketika itu atas alasan menyiapkan tugasan bagi subjek tersebut.

Sebaik encik suami maklumkan yang dia ditugaskan ke Putrajaya untuk membuat liputan hari Merdeka, terus saya tanya pada Faris dan Alisya, sama ada hendak ke Putrajaya melihat perbarisan secara langsung atau tidak.

Kalau ikutkan hati, baik tengok di televisyen saja. Tak gaduh nak bersesak dengan orang ramai. Tapi melihat kesungguhan anak-anak nak menonton perbarisan depan mata, serta kesanggupan mereka untuk bangun seawal 4 pagi, maka saya akur dan mengikut saja.


Bersemangat sungguh Faris dan Alisya. Dua tiga hari sebelum itu, mereka dah sibuk menonton Youtube untuk menghafal lirik lagu patriotik seperti Saya Anak Malaysia, Gemuruh, Malaysia, Negaraku, Standing in The Eyes dan macam-macam lagu lagi.

Tak apalah, saya meraikan semangat dan keterujaan anak-anak.

Duduk berhimpit bersama orang ramai pada mulanya mengundang rasa tidak selesa. Namun, apabila difikirkan apa yang telah dikecapi kini, membuatkan timbul rasa syukur.

Hidup kita kini jauh lebih baik, aman dan makmur. Setakat bersesak tu apalah sangatkan?

Rupanya lain sungguh semangat sambut Merdeka beramai-ramai ni. Walaupun, taklah berapa nampak perbarisan kontigen-kontigen yang terlibat, namun aura semangatnya sangat luar biasa.

Saya dan anak-anak pun excited sama bila lagu-lagu patriotik berkumandang. Rasa nak mengalir air mata pun ada. Terharu!

Lebih-lebih lagi bila melihat kaum Cina dan India yang turut sama menyanyikan lagu-lagu patriotik, sambil mengibar Jalur Gemilang ditangan. Penuh semangat!

Melihat peserta perbarisan, human graphic, dan semua yang terlibat, menimbulkan rasa hormat.

Ikut kata encik suami, mereka dah tiga bulan 'berkampung' di Dataran Putrajaya, bagi menghasilkan yang terbaik.

Respect! Terima kasih!

Cuma satulah, yang saya rasa kita masih lemah... berkaitan sampah. Sebaik selesai majlis, bersepah-sepah sampah yang ditinggalkan.

Apa salahnya, simpan sampah sendiri di dalam poket atau beg. Nampak tong sampah baru buang. Tak susahkan?!

Sepanjang acara dok laung tema Hari Kebangsaan, "Sayangi Malaysiaku: Malaysia Bersih", tapi sampah sendiri tinggal merata... ðŸĪĶ‍♀️

Alisya siap kutip sampah sepanjang perjalanan... mujur saja, Mamanya simpan beberapa lipatan plastik dalam beg.

Jadi, kami pun mengutiplah sampah yang kami nampak sepanjang jalan yang kami lalui... Tak apalah, kami mulakan dengan diri sendiri.

Moga kita sama-sama menjaga dan memastikan Malaysia dalam keadaan yang sentiasa bersih.

* Ini cerita merdeka yang tertangguh. *

Walau penat, tak berapa nampak perbarisannya, tapi oklah semangat tu ada. 💞

💞 Akrostik Malaysia: Kita Satu Bendera 💞


M enaungi satu bendera

A ku, kau, dia, mereka... lebih baik disebut KITA

L alui perit jerih bersama

A pa saja rintangan melibatkan negara

Y akin dan teguh tidak sengketa

S emangat menjunjung panji tercinta

I syarat kukuh perpaduan erat sesama kita

A yuh, bangkit pertahan segala!


Nora Karim
M.A.L.A.Y.S.I.A
16 September 2019
Aduh, lama betul tak menulis puisi. 😅

Wednesday, September 04, 2019

Personal Branding dan Penulisan Viral

Saya tergolong dalam kumpulan orang yang suka 'melepak' di Facebook. Saya percaya, anda juga begitu. 

'Melepak' di sini bermaksud, menggunakan Facebook sebagai tempat untuk berkongsi cerita, mencari ilmu yang bermanfaat, mendapatkan rakan-rakan yang punyai minat yang sama dan 'menghirup' segala aura positif di kalangan orang yang berjaya mengubah hidup. 

Lihat saja bagaimana lapan orang influencer ini yang berjaya mengumpulkan pengikut dengan konten-konten yang sangat luar biasa. 

Mohd Fadli Salleh 
Kamarul Ariffin Nor Sadan 
Taufiq Razif 
Khairul Hakimin Muhammad 
Harith Faisal 
Azizul Azli Ahmad 
Khairul Ezuwan 
Nur Aliah Mohd Nor 

Bukan sikit-sikit pengikut mereka, malah mencecah ratusan ribu orang! 

"Ala, buat apa nak kumpul ramai follower? Chill, chill sudah..." ini ayat yang saya pernah sebut dulu, sebelum saya memiliki e-book Personal Branding dan Penulisan Viral ni. 

Saya akui saya suka menulis dan berkongsi di Facebook. Tapi siapa yang akan baca? Jika setakat rakan-rakan saya sendiri, ia tidak mencukupi. 

Saya perlu tahu bagaimana caranya hendak menarik lebih ramai orang untuk turut 'melepak' di Facebook milik saya. 

Penat rasanya menulis, tapi tiada siapa yang peduli. Sakit rasanya menulis, tapi tiada siapa yang baca.


Sedangkan dalam e-book ini antaranya didedahkan tiga fasa yang penting, iaitu fasa orang tahu akan kewujudan kita (Know), fasa orang suka pada kita (Like) dan fasa orang percaya pada kita (Trust). 

Selain tiga fasa ini, ada pelbagai lagi 'tips and trick' yang didedahkan oleh lapan influencer ni. Rugi jika kita hanya menggunakan Facebook sekadar suka-suka, kerana sebenarnya kita boleh dapat lebih dari itu. 

Jika dinilai harga perkongsian mereka ni, mencecah ribuan ringgit. Tapi hari ini anda boleh dapatkan dengan harga promosi, RM99 saja. Esok, harganya naik menjadi RM139. 

E-book ini bukan hanya untuk para peniaga, guru-guru, para pendakwah, malah, ia sangat bermanfaat bagi orang biasa macam saya. 

Nak tunggu harga naik lagi, atau bertindak sekarang? Klik link ini segera sebelum tempoh promosi tamat, E-book Personal Branding dan Penulisan Viral, https://bit.ly/2jTPWg5

Kalaulah saya boleh kongsi semuanya... #personalbrandingdanpenulisanviral

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...