Nuffnang Ads

Bookcafe (^_^)

Agoda Ads

Friday, November 22, 2019

Faris VS UPSR


Saya ingat lagi bagaimana Faris menangis teresak-esak ketika diminta menulis impiannya, mendapat 6A dalam satu program sekolah, sedangkan dia tahu itu bukan keupayaannya.

Saya menenangkannya dan menyatakan itu adalah sebahagian doa. Maka, tulis saja. Sejak itu, saya perbanyakkan membaca al-Quran, berdoa dan bersedekah atas namanya.

Saya ingat lagi bagaimana Abahnya meluahkan rasa 'frust' kepada guru kelas, tentang mata pelajaran Bahasa Melayu (Penulisan) yang ketika itu hanya mendapat gred E. Sedangkan Abahnya seorang wartawan dan Mamanya juga boleh menulis.

Kami bermula semula dari kosong. Menulis satu perkataaan. Kemudian dua perkataan. Kemudian tiga perkataan dan seterusnya dia mula boleh mencantum lebih banyak perkataan dan menulis satu ayat dan seterusnya karangan.

Saya ingat lagi bagaimana dia tertekan apabila cuba menyelesaikan segala soalan Matematik, bila mana masih tidak mahir menghafal sifir, formula dan memahami kehendak soalan.

Kami perbanyakkan membuat latihan. Kami fokus kepada kertas 2. Kami sama-sama mencari kata kunci dan memahami kehendak soalan. Kami belajar banyak perkara penting dari E-book cikgu Fadli. Cara cepat jawab kertas 1 dan cara curi markah di kertas 2, pada minggu-minggu akhir menjelang peperiksaan.

Saya ingat lagi bagaimana Faris berusaha untuk hadir ke sekolah setiap hari, kelas tambahan, program-program Tahun 6 anjuran sekolah dan tuisyen setiap hujung minggu walau nampak sangat keletihan.

Tanpa rasa jemu saya menghantar dan mengambilnya dari setiap kelas dan program. Saya lihat dia akan berusaha menyiapkan segala latihan yang diberikan oleh guru-guru. Saya atau suami terus berada di sisi, menemaninya menyiapkan latihan.


Melihat peningkatan markah dari satu ujian
ke ujian yang lain ni pun dah sangat bersyukur...

Saya ingat lagi bagaimana dia sedih dan tangannya menggigil setiap kali hendak menyerahkan markah kertas ujian yang masih gagal kepada saya.

Saya tak pernah marah, malah mengucapkan tahniah dan selalu memberinya pujian kerana berjaya menambah markah dari gagal kepada lulus minimum.

Saya ingat lagi bagaimana dengan linangan air mata dia menyatakan, bahawa dia hanya mampu menjanjikan boleh lulus minimum semua mata pelajaran, yakni gred D saja. Ini janjinya ketika hampir minggu peperiksaan.

Saya memeluk dan menepuk-nepuk bahunya. Saya katakan, bahawa apa jua keputusannya saya akan sedia terima dan sayanginya. Saya menjadi saksi atas segala usaha kerasnya.

Adam Faris bukan pelajar kelas hadapan. Dia hanya pelajar biasa yang suka melukis komik dan membina model bangunan dan kenderaan daripada Lego atau kayu. Itu kemahiran dan minatnya.

Di mata saya, dia sangat cemerlang dan kreatif dalam bidang yang diminati, biarpun hanya saya yang menjadi 'tukang soraknya'.

Saya ingat lagi bagaimana dia gembira dapat meninggalkan satu persatu kelas tambahan anjuran sekolah, apabila keputusannya mula mencapai tahap lulus minimum.

Ketika ini, saya turut tersenyum bangga.

Saya ingat lagi bagaimana dia gembira apabila menunjukkan markah lulus ujian-ujiannya walaupun ia hanya gred D.

Saya terus memberikannya pujian dan galakan tanpa henti.

Dan saya ingat lagi bagaimana wajahnya tersenyum lega dan bangga semalam, selepas memaklumkan bahawa dia LULUS semua mata pelajaran, seperti yang dijanjikan kepada saya.

Malah saya menitiskan air mata, kerana dia tidak beri semua gred D... tetapi keputusannya sangat-sangat baik dari itu.

Bermula dengan gred 4D dan 2E, pada awal tahun. Gred ini menyebabkan dia wajib hadir kelas tambahan untuk Bahasa Melayu dan Matematik.

Saya meneliti satu persatu gred di dalam slip keputusan UPSRnya semalam... Alhamdulillah, syukur sangat... semuanya lulus.




Saya yakin tak ada ibu bapa yang berkongsi kisah 'kejayaan' seperti ini semalam. Tapi hari ini, saya nak kongsi, betapa bangganya saya dan suami melihat 'kejayaan' Faris mengubah gred bukan setakat lulus minimum seperti yang dijanjikan, malah dia mampu beri lebih baik dari itu.

Semalam, saya memeluknya dengan bangga, seperti dia mendapat 6A.

Semalam, saya mengucapkan tahniah setiap masa kepadanya, seperti dia mendapat 6A.

Semalam, saya memuji segala usaha dan penat lelahnya, seperti dia mendapat 6A.

Semalam, kami meraikannya dengan cara kami seperti dia mendapat 6A.

Saya tidak mahu membandingkan Faris dengan Alisya, apatah lagi dengan anak orang lain kerana saya tahu keupayaan dan kebolehannya dalam akademik.

Dia seorang yang unik dan kreatif dalam bidang yang diminatinya.

Tahniah Faris, walaupun jalan yang kita lalui sedikit jauh dan berliku, Mama dan Abah sangat bangga. Moga lebih banyak kejayaan yang dikecapi selepas ini. Insya-Allah...

Maka benarlah, usah disisih anak yang tidak cemerlang akademik, sebaliknya terus berada di sisi, menyokong, membimbing dan menghargai setiap usahanya.

💞 Alhamdulillah... 💞

Pada saya, Faris 'lulus bergaya'!

9 comments:

  1. Tahniah Faris. Setiap anak ada keistimewaannya. Andai kita suka banding²kan anak... Pastinya anak² akan rasa tersisih. Tapi, bila kita beri sokongan moral yang kuat. Tak mustahil... Kejayaan yang pada mulanya kita nampak mustahil... Tanpa diduga menjadi milik kita.

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah, sikap positif macam inilah yg semua ibubapa perlu ada. Tahniah Faris, kehidupan ini perlukan keyakinan utk terus hidup.

    ReplyDelete
  3. Tahniah Nora! 'Berdiri dan sentiasa menyokong Faris dari belakang.'

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah, tahniah kepada Faris, Ibu, dan keluarga semua. Semoga terus berjaya di dunia dan akhirat. :)

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillah.. Tahniah Faris! Teruskan rajin!

    ReplyDelete
  6. Alhamdulillah. Tahniah Faris, dan family, semua dah cuba yg terbaik. insyaAllah mejadi anak soleh. Support ibu bapa sebenarnya yang saya kagumkan.. tanpa penat lelah sentiasa support anak

    ReplyDelete
  7. sangat berinspirasi baca entry harini , betapa akak dan suami sentiasa di belakang faris sama-sama membantu untuk dia teruskan untuk lebih cemerlang. Betapa usaha faris yang tanpa jemu, tanpa putus asa untuk berubah... tahniah faris, moga faris terus cemerlang di masa akan datang... insyallah

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...